Asensio: “Kami Ingin Pergi ke Villa”

Victoria: “Ada biayanya. Kami sangat fokus pada apa yang kami inginkan. Dia terlambat, tapi sangat senang dengan tiga poin yang sangat penting untuk memperkuat kami sebagai sebuah tim”.

Putus asa karena tidak mencetak gol: “Kami harus melanjutkan di garis itu. Kami tahu bahwa tidak mudah sama sekali dalam turnamen seperti ini, melawan tim yang sangat bekerja keras. Yang penting adalah menciptakan kesempatan seperti yang telah kami lakukan dan pada akhirnya Anda selalu bisa memasukkannya”.

Pendekatan defensif Australia: “Kami tahu bahwa sebagian besar pertandingan yang kami hadapi melawan blok yang sangat rendah dan bahwa lawan selalu mencoba untuk menciptakan bahaya melalui serangan balik. Kami tahu bahwa kami dapat bertahan seperti ini sementara kami mengumpulkan orang-orang di atas”.

Tiga poin dan ke Desa Olimpiade: “Itu adalah hal yang paling penting. Untuk menikmati kemenangan hari ini dan besok kami akan memikirkan pertandingan melawan Argentina. Kami memiliki pertandingan setiap tiga hari, ini adalah turnamen yang intens pada tingkat fisik dan mental. Sekarang saya ingin pergi ke Olympic Village dan menikmati suasana disana”.

Tersengat karena tidak bermain: “Saya keluar untuk mencoba berkontribusi pada tim saya dan begitulah adanya.”

Pau Torres: “Semoga ini menjadi titik balik”.

Perasaan: “Kami perlu membuka skor untuk mulai menambah tiga gol sekaligus di babak penyisihan grup yang singkat ini. Kami jauh lebih baik dari hari sebelumnya dalam hal menghasilkan peluang. Sangat senang atas kemenangan pertama dan kami berharap itu menjadi titik balik sehingga di pertandingan berikutnya akan lebih mudah bagi kami untuk mencetak gol”.

Frustrasi: “Tidak, tidak. Kami tahu kami melakukannya dengan baik dan kami telah menghasilkan peluang yang jelas seperti Mikel yang membentur mistar gawang. Cukup beberapa kali di akhir babak pertama… tenang karena kami tahu mereka akan melambat karena tidak mungkin mereka menekan 90 menit seperti itu”.

Peluang yang terlewatkan: “Terkadang Anda harus membuat banyak peluang untuk mencetak gol dan terkadang ada yang sepadan, Anda tidak pernah tahu mana yang terbaik.”
Oyarzabal: “Tidak ada seorang pun di sini yang memberikan apa pun”

Argentina: “Ini akan menjadi pertandingan seperti keduanya, rumit. Kami semua memiliki opsi untuk pertandingan terakhir. Ini akan diperdebatkan, kita telah melihat bahwa tidak ada yang memberikan apa pun. Segala sesuatu yang dicapai adalah berdasarkan prestasi dan kami harus terus sejalan dengan apa yang kami lakukan. Ada kepercayaan, kelompok itu percaya. Sekarang kami berpikir untuk istirahat sampai hari Rabu”.

Pergi ke Desa Olimpiade: “Tim akan keluar dari tempat kita berada, ada banyak hari di sini. Kami melakukannya dengan baik, tetapi mengubah sedikit pemandangan itu positif. Menjalani pengalaman seperti berada di Villa adalah hal yang positif bagi grup. Tetapi yang paling penting adalah menang, itu adalah dorongan energi, kepercayaan diri. Kami bersatu, kami menuju ke arah yang sama dan menantikan hari Rabu ”.

Tenang meskipun ada peluang yang terlewatkan: “Seiring berjalannya waktu, Anda merasa cemas karena tidak mencetak gol. Tapi kami percaya pada ide kami, itu sangat penting. Seluruh kelompok, siapa pun yang bermain, tahu apa yang harus dilakukan. Dengan ide itu kami tahu bahwa kami akan semakin dekat dengan kemenangan. Anda harus mencoba, lanjutkan. Di pertandingan sebelumnya, kami pantas mendapatkan lebih dari yang kami dapatkan. Kami percaya dan itu adalah hal terpenting dalam turnamen seperti ini. Percayalah masing-masing pada dirinya sendiri dan pada pasangan di sebelahnya”.

Dilema ‘Modric’ di Kroasia

Kekalahan Kroasia dari Inggris pada pertandingan pertama Grup D telah memicu perdebatan di tim Balkan tentang posisi Luka Modric, yang perannya dalam pertandingan sebagian besar tidak diketahui. Gelandang Real Madrid bermain dalam demarkasi yang lebih maju daripada yang biasanya ia tempati di tim putih, di mana ia terus-menerus berpartisipasi dalam penciptaan permainan, dan itu berarti bahwa runner-up dunia tidak pernah mengendalikan permainan.

Melawan Inggris, Modric bermain lebih dekat ke gelandang yang dijaga oleh poros ganda yang dibentuk oleh Kovacic dan Brozovic, yang secara teori memberi pemain Kroasia “10” lebih banyak kebebasan untuk bergerak. “Masalah terbesar Kroasia adalah Modric terlalu tinggi di lapangan, dekat dengan Rebic, dan Brozovic membuat banyak kesalahan. Itu membuat Kroasia kehilangan kendali atas permainan, ”media Kroasia Index.hr menyoroti pada hari Senin dalam analisisnya tentang pertandingan.

Meski begitu, media lokal tetap optimis meski timnya kalah. “Kalah dari Inggris sudah bisa diprediksi. Sekarang ada lebih banyak pilihan untuk menjadi yang kedua dan menghadapi yang kedua dari grup Spanyol daripada finis pertama dan kemudian menyeberang dengan grup maut”, pungkas surat kabar Vecernji List, yang juga menambah kritik terhadap posisi Modric selama pertemuan itu. Dalic harus memutuskan apakah akan mengulangi skema melawan Republik Ceko dalam pertandingan di mana itu semua atau tidak sama sekali untuk runner-up Dunia.

Peringatan Keras Untuk Harry Kane

Situasi olahraga di Tottenham panas, sangat panas. Untuk saat ini, dewan tidak mempersoalkan pelatih José Mourinho tetapi situasinya dapat meledak dengan percikan apa pun. Pernyataan pasca pertandingannya tidak membantu: “Metode saya tidak ada bandingannya.” Hasil yang buruk: ia memiliki delapan kekalahan di Premier, yang terakhir dalam kunjungannya ke West Ham, ditambahkan bahwa posisi Liga Champions jauh (sembilan poin), tetap di tempat kesembilan. Seakan belum cukup, untuk semua itu, sinetron Harry Kane bisa ditambahkan.

Penyerang Inggris berada di samping pemain Korea Selatan. Mereka adalah pesepakbola terbaik tim. Dia memiliki kontrak dengan taji hingga 2024 tetapi cintanya pada warna Tottenham tidak bertahan selamanya dan jika situasi olahraga tim tidak membaik, dia akan meminta Presiden Daniel Levy untuk pergi. Kane ingin memenangkan gelar dan jika dia tidak mendapatkannya di Tottenham dia akan mencarinya di tempat lain. Tidak memasuki Liga Champions pada musim 2021-2022 akan sangat menentukan masa depan Kane. Dan sakit kepala bagi para penggemar Tottenham yang akan melihat bagaimana bintang mereka meminta dijual untuk mencari kesuksesan di tempat lain. Bosan membuang-buang waktu di London Utara.

Levy dan Mourinho sudah meyakinkan penyerang tersebut untuk tidak masuk pasar musim panas lalu dengan janji menjadi andalan proyek Tottenham. “Saya ingin menjadi yang teratas,” dia mengudara selama kurungan untuk menekan dewan agar bergerak. Kini situasinya berbeda dan pukulan baru tentu membuat Kane ragu untuk terus memacu. Kane akan memaksa keluar. Pada usia 27 tahun dia mulai lelah melihat bagaimana penyerang lain bersinar di Liga Champions dan dia tidak. Pencetak gol terbanyak di Premier sebanyak dua kali (2015-2016; 2016-2017) dan di Piala Dunia 2018, ia hanya memainkan 24 pertandingan Liga Champions (dan mencetak 20 gol). Bagasi yang sangat buruk untuk status mencetak golnya.

Daniel Levy telah memberi harga pada pemain Inggris itu dan mereka yang tertarik dengan striker Inggris harus mendekati € 170 juta. Dua tim dari Manchester dan mantan pelatih Tottenham, Mauricio Pochettino, PSG adalah klub dengan posisi istimewa di grid awal untuk menghadapi perekrutannya. Tetapi manfaat besarnya dalam hal gol: dia telah melampaui 20 gol dalam enam musim terakhir dan dalam musim ini dia sudah memiliki 21 gol. Jumlahnya sangat sedikit. Mereka membuatnya menjadi penyerang yang sangat menarik untuk klub mana pun.

Memenangkan Liga Europa, penyelamatan Tottenham

Dihadapkan pada klasifikasi yang rumit di kompetisi domestik, Liga Europa menjulang sebagai tulang punggung runner-up Champions 2019. Mourinho bisa saja mengikuti formula yang dia gunakan bersama Manchester United pada 2017. Dengan si merah, dia menaklukkan kompetisi Eropa dan itu bertugas untuk memiliki izin ke Champions edisi berikutnya, yang merupakan jeda ekonomi bagi Setan Merah. Pergi ke Liga Champions melalui Liga Europa sekarang jauh lebih mungkin untuk Tottenham daripada melalui Premier.

Tottenham melewati Wolfsberger (1-4) dan memiliki satu setengah kaki di babak kedua. Kesempatan sekali seumur hidup untuk memperjuangkan gelar Eropa yang telah bertahan sejak 1984. Dan cara sempurna untuk memuaskan rasa lapar Kane akan gelar. Yang lainnya, final Piala EFL melawan City pada 25 April.

Ben Sheaf dari Arsenal: Bagaimana Perkembangannya Di EFL? Apakah Dia Punya Masa Depan Di Klub?

Salah satu hal positif di musim yang naik turun bagi Arsenal adalah munculnya pemain-pemain muda seperti Emile Smith-Rowe.

Pemain berusia 20 tahun itu memutuskan untuk dipinjamkan ke Huddersfield Town musim lalu sebelum kembali ke Emirates dengan efek yang luar biasa musim ini – dapatkah Ben Sheaf mengikuti jejaknya?

Gelandang itu dikirim dengan status pinjaman selama satu musim ke klub Championship Coventry City pada September, setelah menghabiskan musim sebelumnya bersama Doncaster Rovers di League One.

Dia menjadi andalan di tim Mark Robins, tampil sebanyak 26 kali untuk Sky Blues musim ini – meskipun dia melewatkan pertandingan terakhir mereka setelah mengalami cedera hamstring melawan Nottingham Forest.

Ada banyak hal yang disukai dari pemain berusia 23 tahun ini – yang menjaga penguasaan bola dengan sangat baik, dengan rata-rata 41 operan per pertandingan dengan akurasi tertinggi di skuat 83,7%, tetapi tidak takut melakukan pekerjaan kotor.

Kegigihan sang gelandang telah membuatnya memenangkan 61,3% dari duel pertahanannya musim ini, di atas rata-rata intersepsi 5,18 dan pemulihan 9,86 per 90 menit (Wyscout).

Itu membuatnya menjadi pemain yang sangat berguna bagi Robins musim ini, tetapi meskipun demikian, tampaknya tidak mungkin dia akan kembali ke London Utara untuk bersaing dalam skuad tim utama Mikel Arteta musim depan.

Ketika pinjamannya ke Coventry disetujui, laporan mengungkapkan bahwa Sky Blues memiliki kewajiban untuk membeli Sheaf setelah dia membuat sejumlah penampilan – sebuah langkah yang diperkirakan akan menelan biaya £ 750.000.

 

Salah satu hal positif di musim yang naik turun bagi Arsenal adalah munculnya pemain-pemain muda seperti Emile Smith-Rowe.

Pemain berusia 20 tahun itu memutuskan untuk dipinjamkan ke Huddersfield Town musim lalu sebelum kembali ke Emirates dengan efek yang luar biasa musim ini – bisakah Ben Sheaf mengikuti jejaknya?

Gelandang itu dikirim dengan status pinjaman selama satu musim ke klub Championship Coventry City pada September, setelah menghabiskan musim sebelumnya dengan Doncaster Rovers di League One.

Dia menjadi andalan di tim Mark Robins, tampil sebanyak 26 kali untuk Sky Blues musim ini – meskipun dia melewatkan pertandingan terakhir mereka setelah mengalami cedera hamstring melawan Nottingham Forest.

Ada banyak hal yang disukai dari pemain berusia 23 tahun ini – yang menjaga penguasaan bola dengan sangat baik, dengan rata-rata 41 operan per pertandingan dengan akurasi tinggi skuad 83,7%, tetapi tidak takut melakukan pekerjaan kotor.

Kegigihan sang gelandang telah membuatnya memenangkan 61,3% dari duel pertahanannya musim ini, di atas rata-rata intersepsi 5,18 dan pemulihan 9,86 per 90 menit (Wyscout).
Seberapa banyak yang Anda ketahui tentang rekor tak terkalahkan Arsenal yang terkenal – Bisakah Anda mendapatkan 15 dari 15?
1 dari 15
Berapa banyak pertandingan Arsenal yang tidak terkalahkan?

Itu membuatnya menjadi pemain yang sangat berguna bagi Robins musim ini, tetapi meskipun demikian, sepertinya dia tidak akan kembali ke London Utara untuk bersaing di skuad tim utama Mikel Arteta musim depan.

Ketika pinjamannya ke Coventry disetujui, laporan mengungkapkan bahwa Sky Blues memiliki kewajiban untuk membeli Sheaf setelah dia membuat sejumlah penampilan – sebuah langkah yang diperkirakan akan menelan biaya £ 750.000.

Tidak jelas patokan apa yang memicu klausul tersebut, tetapi dengan 26 pertandingan untuk klub sudah di bawah ikat pinggangnya, tampaknya akan semakin dekat.

Meskipun Sheaf telah memberikan pengakuan yang baik tentang dirinya di Coventry, dia tidak bermain pada level yang menunjukkan dia akan meningkatkan skuad The Gunners saat ini, atau bahkan masuk ke dalamnya.

Tampaknya tujuh tahun bersama Arsenal bisa segera berakhir lebih cepat daripada nanti.