Ben Sheaf dari Arsenal: Bagaimana Perkembangannya Di EFL? Apakah Dia Punya Masa Depan Di Klub?

Salah satu hal positif di musim yang naik turun bagi Arsenal adalah munculnya pemain-pemain muda seperti Emile Smith-Rowe.

Pemain berusia 20 tahun itu memutuskan untuk dipinjamkan ke Huddersfield Town musim lalu sebelum kembali ke Emirates dengan efek yang luar biasa musim ini – dapatkah Ben Sheaf mengikuti jejaknya?

Gelandang itu dikirim dengan status pinjaman selama satu musim ke klub Championship Coventry City pada September, setelah menghabiskan musim sebelumnya bersama Doncaster Rovers di League One.

Dia menjadi andalan di tim Mark Robins, tampil sebanyak 26 kali untuk Sky Blues musim ini – meskipun dia melewatkan pertandingan terakhir mereka setelah mengalami cedera hamstring melawan Nottingham Forest.

Ada banyak hal yang disukai dari pemain berusia 23 tahun ini – yang menjaga penguasaan bola dengan sangat baik, dengan rata-rata 41 operan per pertandingan dengan akurasi tertinggi di skuat 83,7%, tetapi tidak takut melakukan pekerjaan kotor.

Kegigihan sang gelandang telah membuatnya memenangkan 61,3% dari duel pertahanannya musim ini, di atas rata-rata intersepsi 5,18 dan pemulihan 9,86 per 90 menit (Wyscout).

Itu membuatnya menjadi pemain yang sangat berguna bagi Robins musim ini, tetapi meskipun demikian, tampaknya tidak mungkin dia akan kembali ke London Utara untuk bersaing dalam skuad tim utama Mikel Arteta musim depan.

Ketika pinjamannya ke Coventry disetujui, laporan mengungkapkan bahwa Sky Blues memiliki kewajiban untuk membeli Sheaf setelah dia membuat sejumlah penampilan – sebuah langkah yang diperkirakan akan menelan biaya £ 750.000.

 

Salah satu hal positif di musim yang naik turun bagi Arsenal adalah munculnya pemain-pemain muda seperti Emile Smith-Rowe.

Pemain berusia 20 tahun itu memutuskan untuk dipinjamkan ke Huddersfield Town musim lalu sebelum kembali ke Emirates dengan efek yang luar biasa musim ini – bisakah Ben Sheaf mengikuti jejaknya?

Gelandang itu dikirim dengan status pinjaman selama satu musim ke klub Championship Coventry City pada September, setelah menghabiskan musim sebelumnya dengan Doncaster Rovers di League One.

Dia menjadi andalan di tim Mark Robins, tampil sebanyak 26 kali untuk Sky Blues musim ini – meskipun dia melewatkan pertandingan terakhir mereka setelah mengalami cedera hamstring melawan Nottingham Forest.

Ada banyak hal yang disukai dari pemain berusia 23 tahun ini – yang menjaga penguasaan bola dengan sangat baik, dengan rata-rata 41 operan per pertandingan dengan akurasi tinggi skuad 83,7%, tetapi tidak takut melakukan pekerjaan kotor.

Kegigihan sang gelandang telah membuatnya memenangkan 61,3% dari duel pertahanannya musim ini, di atas rata-rata intersepsi 5,18 dan pemulihan 9,86 per 90 menit (Wyscout).
Seberapa banyak yang Anda ketahui tentang rekor tak terkalahkan Arsenal yang terkenal – Bisakah Anda mendapatkan 15 dari 15?
1 dari 15
Berapa banyak pertandingan Arsenal yang tidak terkalahkan?

Itu membuatnya menjadi pemain yang sangat berguna bagi Robins musim ini, tetapi meskipun demikian, sepertinya dia tidak akan kembali ke London Utara untuk bersaing di skuad tim utama Mikel Arteta musim depan.

Ketika pinjamannya ke Coventry disetujui, laporan mengungkapkan bahwa Sky Blues memiliki kewajiban untuk membeli Sheaf setelah dia membuat sejumlah penampilan – sebuah langkah yang diperkirakan akan menelan biaya £ 750.000.

Tidak jelas patokan apa yang memicu klausul tersebut, tetapi dengan 26 pertandingan untuk klub sudah di bawah ikat pinggangnya, tampaknya akan semakin dekat.

Meskipun Sheaf telah memberikan pengakuan yang baik tentang dirinya di Coventry, dia tidak bermain pada level yang menunjukkan dia akan meningkatkan skuad The Gunners saat ini, atau bahkan masuk ke dalamnya.

Tampaknya tujuh tahun bersama Arsenal bisa segera berakhir lebih cepat daripada nanti.

Cristiano Ronaldo Masih Berharap Untuk Bermain Bertahun Tahun Lagi

Cristiano Ronaldo

Pemain depan Juventus dan Portugal Cristiano Ronaldo mengatakan dia berharap untuk terus bermain selama “bertahun-tahun” dan memenangkan Piala Dunia tetap menjadi “impian” -nya.

Pemenang Ballon d’Or lima kali adalah pencetak gol terbanyak di Serie A musim ini – meskipun juara bertahan Juve berada di urutan keenam dan terpaut 10 poin dari posisi teratas.

Ronaldo, 35, hanya membutuhkan tujuh gol internasional untuk menyamai rekor dunia 109 yang dibuat oleh Ali Daei Iran.

“Tidak masalah usianya. Yang penting adalah pikiran,” kata Ronaldo.

“Tidak masalah jika Cristiano Ronaldo bagus, Anda tidak tahu besok apa yang akan terjadi. Saya hidup di masa sekarang, di saat ini.

“Momen ini bagus, saya merasa bahagia, saya merasa tajam dan dalam momen yang baik dalam hidup saya. Saya berharap untuk bermain bertahun-tahun lagi tetapi Anda tidak pernah tahu.

“Ini sepak bola, kami tidak tahu apa yang akan terjadi besok. Ketika saya berbicara dengan para pemain muda, saya selalu mengatakan ‘nikmati momen’ karena kami tidak pernah tahu apa yang akan terjadi. Mata saya melihat masa depan dengan sangat, sangat cerah, jadi Saya senang dengan itu. ”

Karier luar biasa Ronaldo dimulai di Sporting di Lisbon, di mana ia membuat 31 penampilan dari 2002 hingga 2003 sebelum pindah ke Manchester United pada usia 18 tahun.

Setelah enam tahun dan 292 penampilan di United, dia bergabung dengan Real Madrid pada 2009 dan bertahan di sana hingga 2018 ketika dia pindah ke Juventus.

Setelah memenangkan Euro 2016 bersama negaranya, Ronaldo mengatakan bahwa “impian” untuk meraih kemenangan bagi Portugal “dimungkinkan” di Piala Dunia berikutnya di Qatar pada tahun 2022, saat itu ia akan berusia 37 tahun.

Dia akan mengejar beberapa rekor di Euro 2020 yang ditunda musim panas ini, meskipun belum jelas apakah pendukung akan diizinkan kembali ke stadion untuk menyaksikan pencapaian potensial.

“Saya tidak suka bermain di stadion tanpa penggemar, ini seperti pergi ke sirkus tetapi Anda tidak melihat badut,” kata Ronaldo.

“Pandemi telah membuat orang gila. Saya berharap mereka segera bisa membuka gerbang stadion. Kami harus menerima itu, kami harus mencoba menjalani kehidupan normal tapi tentu saja kami harus menghormati aturan. Tapi bermain tanpa itu. para penggemar, saya benar-benar tidak menyukainya.”