Peringatan Keras Untuk Harry Kane

Situasi olahraga di Tottenham panas, sangat panas. Untuk saat ini, dewan tidak mempersoalkan pelatih José Mourinho tetapi situasinya dapat meledak dengan percikan apa pun. Pernyataan pasca pertandingannya tidak membantu: “Metode saya tidak ada bandingannya.” Hasil yang buruk: ia memiliki delapan kekalahan di Premier, yang terakhir dalam kunjungannya ke West Ham, ditambahkan bahwa posisi Liga Champions jauh (sembilan poin), tetap di tempat kesembilan. Seakan belum cukup, untuk semua itu, sinetron Harry Kane bisa ditambahkan.

Penyerang Inggris berada di samping pemain Korea Selatan. Mereka adalah pesepakbola terbaik tim. Dia memiliki kontrak dengan taji hingga 2024 tetapi cintanya pada warna Tottenham tidak bertahan selamanya dan jika situasi olahraga tim tidak membaik, dia akan meminta Presiden Daniel Levy untuk pergi. Kane ingin memenangkan gelar dan jika dia tidak mendapatkannya di Tottenham dia akan mencarinya di tempat lain. Tidak memasuki Liga Champions pada musim 2021-2022 akan sangat menentukan masa depan Kane. Dan sakit kepala bagi para penggemar Tottenham yang akan melihat bagaimana bintang mereka meminta dijual untuk mencari kesuksesan di tempat lain. Bosan membuang-buang waktu di London Utara.

Levy dan Mourinho sudah meyakinkan penyerang tersebut untuk tidak masuk pasar musim panas lalu dengan janji menjadi andalan proyek Tottenham. “Saya ingin menjadi yang teratas,” dia mengudara selama kurungan untuk menekan dewan agar bergerak. Kini situasinya berbeda dan pukulan baru tentu membuat Kane ragu untuk terus memacu. Kane akan memaksa keluar. Pada usia 27 tahun dia mulai lelah melihat bagaimana penyerang lain bersinar di Liga Champions dan dia tidak. Pencetak gol terbanyak di Premier sebanyak dua kali (2015-2016; 2016-2017) dan di Piala Dunia 2018, ia hanya memainkan 24 pertandingan Liga Champions (dan mencetak 20 gol). Bagasi yang sangat buruk untuk status mencetak golnya.

Daniel Levy telah memberi harga pada pemain Inggris itu dan mereka yang tertarik dengan striker Inggris harus mendekati € 170 juta. Dua tim dari Manchester dan mantan pelatih Tottenham, Mauricio Pochettino, PSG adalah klub dengan posisi istimewa di grid awal untuk menghadapi perekrutannya. Tetapi manfaat besarnya dalam hal gol: dia telah melampaui 20 gol dalam enam musim terakhir dan dalam musim ini dia sudah memiliki 21 gol. Jumlahnya sangat sedikit. Mereka membuatnya menjadi penyerang yang sangat menarik untuk klub mana pun.

Memenangkan Liga Europa, penyelamatan Tottenham

Dihadapkan pada klasifikasi yang rumit di kompetisi domestik, Liga Europa menjulang sebagai tulang punggung runner-up Champions 2019. Mourinho bisa saja mengikuti formula yang dia gunakan bersama Manchester United pada 2017. Dengan si merah, dia menaklukkan kompetisi Eropa dan itu bertugas untuk memiliki izin ke Champions edisi berikutnya, yang merupakan jeda ekonomi bagi Setan Merah. Pergi ke Liga Champions melalui Liga Europa sekarang jauh lebih mungkin untuk Tottenham daripada melalui Premier.

Tottenham melewati Wolfsberger (1-4) dan memiliki satu setengah kaki di babak kedua. Kesempatan sekali seumur hidup untuk memperjuangkan gelar Eropa yang telah bertahan sejak 1984. Dan cara sempurna untuk memuaskan rasa lapar Kane akan gelar. Yang lainnya, final Piala EFL melawan City pada 25 April.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *