Faktar Seputar Rehabilitas Zat Psikotropika Serta Peran keluarga

 

Ketika seseorang telah membuat keputusan untuk meminta bantuan untuk masalah kecanduan, proses perubahan dimulai di mana beberapa profesional dari berbagai bidang akan menemani mereka untuk mencapai penghentian. Dengan kata lain, hidup tanpa perlu mengkonsumsi.

Dari fase pertama (fase detoksifikasi), dan selama proses penghentian, perubahan terjadi, tidak hanya pada orang dengan masalah kecanduan, tetapi juga dalam dinamika keluarga dan hubungan afektif mereka. Dalam banyak kesempatan, keluarga dapat menjalani proses ini dengan sangat cemas karena kurangnya informasi tentang proses tersebut dan / atau kurangnya keterampilan untuk mengelola perubahan yang sedang terjadi. Tidak jarang juga, bahwa keluarga telah mengalami situasi sulit yang telah merusak kepercayaan pada pasien (penyembunyian konsumsi, ketidakpatuhan terhadap pengobatan, pencurian, dll.) Atau yang telah membawa mereka ke posisi fatalisme dan pengunduran diri dalam menghadapi masalah.

Oleh karena itu, agar pendekatan terapeutik menjadi komprehensif yang efektif, aspek emosional, pendidikan dan psikologis dari anggota keluarga harus dipertimbangkan. Proses pergantian pasien berdampak pada keluarganya, oleh karena itu penting untuk menjamin integrasi yang baik dalam dinamika keluarga. Untuk itu perlu dibuat ruang bagi keluarga dimana proses de-habituasi dilaporkan dan dikaji ulang dinamika keluarga, termasuk aspek komunikasi, peran, penetapan batasan, dll.

Sesi informasi tentang proses penghentian untuk keluarga

Sesi ini dapat dilakukan baik dalam kelompok keluarga atau dalam intervensi khusus dengan pasien dan keluarganya. Dalam kedua jenis sesi, berikut ini biasanya dibahas:

Informasi tentang proses kecanduan. Dalam banyak kesempatan, keluarga memiliki informasi yang mereka terima secara informal dan tidak sepenuhnya dapat diandalkan atau dapat menimbulkan prasangka.

Informasi tentang fungsi proses penghentian. Informasi ini memungkinkan kami untuk memahami perubahan yang dialami pasien. Proses pemahaman membantu mempertanyakan prasangka dan mengurangi kecemasan yang dihadapi fase proses tersebut.

Menganalisis aspek dinamika keluarga yang telah menderita sepanjang sejarah kecanduan serta memfasilitasi penyelesaian perselisihan dan ketegangan.

Memfasilitasi otonomi pasien yang, sepanjang riwayat kecanduan, dapat dilihat, di dalam keluarga, sebagai seseorang yang tidak dapat menahan diri.

Ketahui tanda-tanda yang bisa memperingatkan kambuh dan pahami ini dalam konteks penarikan pasien. Dalam kasus ini, penting untuk mendorong permintaan bantuan daripada terlibat dalam perilaku saling tuduh.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *